Minta demo →

Krisis Kontainer Pengiriman 2021

Wabah COVID 19 mengirimkan gelombang kejutan ke ekonomi di seluruh dunia, dan kami sekarang mulai merangkul implikasi skala penuh, salah satunya adalah gangguan rantai pasokan pada tahun 2021. Menurut McKinsey, hampir 75% perusahaan rantai pasokan mengalami kesulitan basis pasokan, produksi, dan distribusi akibat pandemi.

Industri perkapalan secara alami termasuk di antara mereka yang paling terpukul, mengakibatkan ambiguitas transportasi, keterlambatan pengiriman, dan mimpi buruk logistik lainnya.

Jadi apa yang terjadi?

Saat Anda membaca baris ini, lebih dari 50 kapal kargo sedang mengantri untuk sampai ke pelabuhan Los Angeles dan Long Beach. Masalah serupa terjadi di seluruh dunia, menandai kemacetan yang belum pernah terjadi sebelumnya di luar pelabuhan utama Eropa, AS, dan China.

krisis pengiriman kontainer 2021

Tapi apa kemungkinan alasan di balik kelainan tersebut?

Krisis pengiriman kontainer: ditinjau dan dijelaskan

Beberapa peristiwa terjadi yang memulai efek domino yang melumpuhkan industri perkapalan. Di bagian ini, kami akan mencoba untuk turun ke akar masalah ini.

Penutupan pelabuhan utama

Pada Agustus 2021, Pelabuhan Ningbo-Zhoushan ditutup setelah satu karyawan dinyatakan positif terkena virus Delta. Satu kasus COVID bisa cukup untuk menahan seluruh segmen industri karena China terus mengejar kebijakan tanpa toleransi terhadap COVID.

kemacetan pelabuhan meningkat tajam

Kekurangan tenaga kerja dan fasilitas

Sejak awal pandemi, operasi impor telah melampaui ekspor (kecuali China). Volume kargo yang masuk tinggi, dan kekurangan tenaga kerja dan peralatan hanya memperburuk keadaan.

Perubahan menit terakhir dari titik putus sekolah membuat pengemudi truk bekerja lebih keras untuk mengirimkan kontainer. BBC mengatakan bahwa hanya sedikit perusahaan transportasi yang bersedia memenuhi pesanan tersebut, yang mengakibatkan kekurangan pengemudi yang tersedia.

Jumlah sasis yang tersedia (trailer kargo tempat peti kemas dimuat saat berada di atas kapal) berkurang karena lebih sedikit dari mereka yang kembali tepat waktu ke pelabuhan. Pada saat yang sama, pabrikan agak ragu untuk memproduksi sasis tambahan karena permintaan yang tidak terduga. Jumlah kejar-kejaran yang berlebihan akan sedikit berguna dan dipandang sebagai kewajiban.

Tarif pengiriman yang lebih tinggi

Biaya pengiriman meroket hampir lima kali, rata-rata. Namun, ambiguitas pasar menyebabkan deviasi yang signifikan pada harga pasar, sehingga tarif transportasi melintasi trans-Pasifik dapat bervariasi antara $5500 dan $20000.

Tarif pengiriman yang lebih tinggi

Kenaikan harga kontainer

Karena kekurangan peti kemas mendesak, pabrikan China meningkatkan biaya produksi mereka, membebankan biaya hampir dua kali lipat dari biasanya untuk peti kemas baru di tahun 2020. Tentu saja hal itu menyebabkan sewa peti kemas meningkat sebesar 50%.

Untuk menyimpulkan

Gangguan industri saat ini diatur untuk meningkatkan durasi siklus pasokan, sehingga mengakibatkan biaya transportasi yang lebih tinggi. Itu menyisakan ruang kecil untuk kontraktor independen yang lebih kecil untuk menyesuaikan diri, seperti yang disukai pemain besar Walmart bergerak untuk membeli kontainer dan kapal mereka sendiri.

Prospek 2022 dan seterusnya

Dengan meningkatnya permintaan untuk layanan pengiriman, operator berada dalam posisi yang sempurna untuk menetapkan aturan permainan. Menggunakan situasi saat ini untuk keuntungan mereka, operator dapat memaksa pengirim ke dalam kewajiban jangka panjang dengan harga premium saat ini.

Permintaan pasar peti kemas masih kuat dan diperkirakan akan terus berlanjut hingga 2023, menurut BIMCO. Tantangan baru diperkirakan akan datang ketika kapasitas pengiriman baru akan mulai berlaku pada tahun 2023. Namun, beberapa analis percaya bahwa kemampuan pelabuhan untuk memproses jumlah pengiriman yang diperlukan adalah faktor penentu di sini.

Terlepas dari alasan utama di balik situasi saat ini, solusi digital kemungkinan akan menjadi uluran tangan untuk mengurangi konsekuensi krisis.

Solusi digital

Seseorang tidak dapat menggunakan muatan kontainer secara sembarangan, mengingat kekurangan saat ini. Itu menentukan perlunya merencanakan berbagai hal terlebih dahulu untuk memastikan aliran layanan transportasi yang tidak terputus.

Solusi digital seperti Streamline memungkinkan perencanaan pemuatan kontainer secara efektif sehingga tidak akan dikirim setengah kosong. Sistem memperhitungkan berbagai parameter kargo, seperti berat dan volume. Selain itu, Streamline dapat mengemas beberapa SKU atau pemasok ke dalam beberapa wadah, mempertahankan jumlah hari penjualan yang sama untuk semua barang yang dimuat di setiap wadah tertentu.

Semua variabel dinamis terus diperbarui dalam GMDH Streamline yang mengurangi biaya transportasi dan pemesanan, jumlah pekerjaan manual, dan kemungkinan kesalahan manusia.

Terlalu banyak pekerjaan manual di Excel?

Streamline perencanaan Anda hari ini:

  • Perkirakan, rencanakan, dan buat pesanan dua kali lebih cepat.
  • Pengurangan 90-98% stockout.
  • 15-50% pengurangan persediaan berlebih.
  • 35% perputaran persediaan lebih tinggi.
  • 10-40X ROI di tahun pertama. 100% ROI di bulan pertama.
  • GMDH Streamline sudah mengelola lebih dari $5 miliar dalam inventaris untuk pengecer, grosir, distributor, produsen, dan e-niaga di seluruh dunia.