Memulai

Bagaimana cara kerja Transformasi Digital untuk Strategi Rantai Pasokan?

Dalam dunia bisnis yang bergerak cepat saat ini, penting bagi perusahaan untuk menggunakan teknologi digital dalam strategi rantai pasokan mereka. Seiring dengan perkembangan industri yang pesat, transformasi digital menjadi hal yang penting untuk tetap kompetitif, meningkatkan operasional, dan memastikan kepuasan pelanggan.

Dalam webinar ini, pembicara ahli kami Akarat R., Managing Director di Inno Insight Co., Streamline Strategic Partner, Alan Chan, Transformation Strategist di i4SBNZ Advisors, Streamline Strategic Partner dan Lu Shi, Supply Chain & Procurement Professional, Product Expert di Streamline mengambil alih melihat lebih dekat bagaimana perubahan digital memicu ide-ide baru dalam rencana rantai pasokan, mengeksplorasi prinsip-prinsip utama, membuat peta jalan dan kerangka kerja, serta mendefinisikan kesuksesan dalam S&OP.

Apa pentingnya Transformasi Digital?

Transformasi digital berarti mengubah cara kerja perusahaan pada intinya. Tujuan dari transformasi digital adalah untuk membangun keunggulan kompetitif dengan terus menerapkan teknologi.

“Berbicara tentang transformasi digital, kita dapat memperhatikan empat langkah utama: menata ulang operasi organisasi, membuang praktik-praktik lama untuk mendapatkan keunggulan kompetitif, menerapkan teknologi dalam skala besar, dan meningkatkan pengalaman pelanggan sekaligus mengurangi biaya,” – kata Alan Chan, Ahli Strategi Transformasi di i4SBNZ Advisors.“Transformasi digital adalah proses yang komprehensif dan strategis, bukan perbaikan yang cepat.”

Membangun Peta Jalan untuk mengatasi tantangan

Peta jalan ini mengatasi ketidakpastian, tantangan, dan pendorong utama, termasuk faktor politik, lingkungan, ekonomi, sosial, etika, hukum, dan teknologi. Para pembicara menyoroti pentingnya peta jalan untuk pertumbuhan bisnis jangka panjang yang didukung oleh perubahan berkelanjutan pada model bisnis dan rantai pasokan.

Tujuh elemen penting untuk mengatasi tantangan jangka pendek dan jangka panjang diuraikan: pertumbuhan strategi bisnis dan rantai pasokan, mitigasi risiko, optimalisasi rantai pasokan, kolaborasi lintas fungsi, pengambilan keputusan berdasarkan data, analisis tingkat lanjut, dan kemampuan beradaptasi dalam pengambilan risiko.

Membuat Peta Jalan

Berikut adalah proses langkah demi langkah untuk membuat peta jalan rantai pasokan digital yang efektif.

    1.Mengidentifikasi Tujuan Rantai Pasokan dalam Mendukung Optimasi dan Transformasi Digital
    2. Menentukan Perubahan Kemampuan dan Proses Supply Chain
    3. Mengutamakan Investasi pada Teknologi
    4.Buat Rencana untuk Mengatasi Kesenjangan Bakat Digital di Rantai Pasokan
    5.Menetapkan Kerangka Tata Kelola dan Menyelesaikan Peta Jalan Rantai Pasokan

Kerangka kerja untuk merancang strategi rantai pasokan

Kerangka kerja ini disajikan sebagai bagan kosong yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan individu. Contoh akhir yang ditunjukkan oleh Gartner mewakili pandangan komprehensif tentang strategi rantai pasokan.

Kerangka kerja ini dibagi menjadi dua bagian utama: “Sense” dan “Respon.” “Sense” mengacu pada mengetahui apa yang harus dilakukan, sedangkan “Respon” melibatkan pelaksanaan dan mewujudkan sesuatu. Kolom tersebut mewakili proses kerja rantai pasokan secara menyeluruh, dimulai dari pemasok di sebelah kiri dan diakhiri dengan pelanggan di sebelah kanan. Bagian atas kolom menguraikan aktivitas seperti pengumpulan data, perencanaan transaksi, perkiraan, pengambilan keputusan, kolaborasi, serta desain dan simulasi produk dan proses.

Kerangka kerja ini dapat disesuaikan berdasarkan kolaborasi internal atau eksternal. Hal ini dapat digunakan untuk mengidentifikasi kekuatan, kelemahan, dan prioritas. Alat visual ini direkomendasikan bagi manajemen Rantai Pasokan untuk mengkomunikasikan strategi kepada dewan.

Peran Penjualan dan Perencanaan Operasi

Integrasi dan visibilitas adalah aspek penting dari kesuksesan S&OP. Penting untuk mengintegrasikan berbagai tim dan departemen, termasuk penjualan, pemasaran, rantai pasokan, R&D, dan pemangku kepentingan lainnya.

“Tujuannya adalah untuk mencapai serangkaian rencana terpadu yang dapat dikerjakan oleh semua orang secara kolaboratif,” – kata Akarat R., Managing Director di Inno Insight Co. “Kita perlu menyatukan seluruh perusahaan, menekankan bahwa S&OP tidak hanya tentang rantai pasokan tetapi melibatkan seluruh organisasi.”

Upaya digitalisasi mencakup pemanfaatan alat berbasis AI. Platform bertenaga AI Streamline dapat membantu digitalisasi proses S&OP dan mengelola sumber daya secara efektif untuk pertumbuhan.

Apa yang dimaksud dengan Kesuksesan S&OP?

Keberhasilan dalam S&OP ditentukan oleh beberapa faktor utama. Ini termasuk:

  • Memiliki visi yang jelas yang dipahami semua orang
  • Memastikan semua orang bertanggung jawab
  • Bekerja sama sebagai sebuah tim, melibatkan para pemimpin
  • Menggunakan alat kolaborasi
  • Menumbuhkan pertukaran informasi dan kepercayaan
  • Bersama-sama, elemen-elemen ini membuat Perencanaan Penjualan dan Operasi menjadi efektif, memastikan pendekatan terpadu dan kolaboratif yang sesuai dengan tujuan organisasi.

    Garis bawah

    Tujuan utama memulai perjalanan transformasi digital adalah untuk maju dengan memanfaatkan teknologi. Platform Streamline sangat membantu dalam membuat proses S&OP bekerja lebih baik. Laporan ini tidak hanya memberikan pandangan komprehensif mengenai perkiraan permintaan namun juga menjawab tantangan terkait pembagian informasi dan pembangunan kepercayaan dalam lanskap digitalisasi yang dinamis.

    Terlalu banyak pekerjaan manual di Excel?

    Lihat apa yang dapat dilakukan Streamline untuk Anda

    • Ketersediaan inventaris 99+%.
    • Akurasi perkiraan hingga 99%.
    • Pengurangan hingga 98% dalam kehabisan stok.
    • Pengurangan hingga 50% dalam kelebihan persediaan.
    • Peningkatan margin 1-5 poin persentase.
    • Hingga 56X ROI dalam satu tahun. 100% ROI dalam 3 bulan pertama.
    • Pengurangan hingga 90% dalam waktu yang dihabiskan untuk peramalan, perencanaan, dan pemesanan.